Sungguh Mulia, Dokter ini Lunasi Utang 200 Pasien Yang Mencapai Rp 10 Miliar, Ini Ungkapan sang Dokter

0
121
Sungguh Mulia, Dokter ini Lunasi Utang 200 Pasien Yang Mencapai Rp 10 Miliar, Ini Ungkapan sang Dokter
Sungguh Mulia, Dokter ini Lunasi Utang 200 Pasien Yang Mencapai Rp 10 Miliar, Ini Ungkapan sang Dokter

Bagaimana jika dokter yang menangani Anda tiba-tiba memberi selamat berlibur sambil memberi tahu bahwa utang Anda telah lunas? Link Alternatif Perkasa Jitu

Benar-benar salam liburan yang sangat membahagiakan, bukan?

Setidaknya itulah yang mungkin dirasakan oleh hampir 200 pasien seorang dokter di Arkansas, Amerika Serikat.

Utang pengobatan mereka yang jumlahnya bisa mencapai US $ 650.000 atau setara dengan Rp9 miliar dilunasi oleh dokter.

Dokter yang dimaksud adalah Omar Atiq, ahli onkologi yang juga pendiri pusat pengobatan kanker di Pine Bluff, Arkansas.

Dokter mengirim hampir 200 pasiennya selamat hari raya Natal dan Tahun Baru.

Bersamaan dengan ucapan tersebut, dokter juga mengatakan bahwa ia telah melunasi hutang pengobatan pasien kankernya.

Seorang dokter dari Arkansas, Amerika Serikat, Omar Atiq melunasi hutang pengobatan pasiennya. (KESEHATAN UAMS)
Apa alasan dokter? Lihat cerita di halaman berikutnya.

“Saya harap ini membuat Anda lebih baik. Klinik Arkansas bangga melayani Anda sebagai pasien,” tulis dokter di kartu ucapannya, seperti dilansir newsweek.com.

Dokter kemudian menjelaskan bahwa meskipun asuransi kesehatan telah membayar sebagian besar tagihan pasien, pembayaran bersama tersebut tetap dianggap sangat memberatkan.

Untuk itu, dokter memutuskan untuk “melepaskan semua saldo terutang kepada pasiennya di kliniknya”.

Tak ketinggalan, dokter menutup pengumumannya dengan mengucapkan “Selamat liburan”. Link Alternatif Ngamen Jitu

Klinik yang didirikan oleh Atiq ini memang memberikan perawatan bagi pasien kanker mulai dari kemoterapi hingga diagnosa yang tutup pada akhir Februari karena kekurangan tenaga.

Tagihan yang tersisa dari pasien yang dirawat di sana berjumlah US $ 650.000.

Namun kini, jumlah hutang pasiennya dihapuskan oleh klinik Atiq.

“Kami pikir tidak ada waktu yang lebih baik untuk melakukan ini selain dalam pandemi yang telah menghancurkan kehidupan dan bisnis kami,” kata Atiq.

“Kami hanya berpikir kami bisa dan ingin melakukannya. Jadi, ya, kami berhasil.”

Atiq dari Pakistan adalah profesor kedokteran dan otolaringologi di UAMS College of Medicine.

Dalam biografinya, ia juga tercatat sebagai ketua dewan gubernur American College of Physicians.

Dokter tersebut memindahkan keluarganya ke Arkansas pada tahun 1991 setelah menyelesaikan fellowship di Memorial Sloan Kettering Cancer Center di New York City dan menerima tawaran pekerjaan dari Jefferson Regional Medical Center di Pine Bluff. Link Alternatif Ngamen togel

“Sakit itu sulit, kanker lebih sulit, dan terkena kanker dalam pandemi ini sangat menghancurkan,” katanya kepada KARK.

“Saya hanya seorang dokter biasa – orang biasa yang mereka miliki di lingkungan sekitar – saya kebetulan berdiri di sini. Mereka yang berjuang tidak dapat membayar, jadi kami pikir kami dapat menghapus utangnya.”

“Benar-benar takdir,” katanya, mengacu pada kepindahan itu. “Kami sangat berterima kasih. Ini sudah lama menjadi rumah. Kami berterima kasih atas kesempatan yang telah terjadi pada hidup kami di sini.”

Atiq mengaku senang bisa sedikit membantu pasiennya. “Saya mencintai mereka, saya peduli pada mereka, dan saya senang saya bisa melakukan sedikit hal sekarang untuk mereka,” jelasnya.

Presiden Arkansas Medical Society mengatakan bahwa kliniknya, sebagian, menumpuk hutang yang belum dibayar karena “kami tidak pernah menolak untuk menemui pasien.”

“Bukan karena kurangnya jaminan kesehatan atau dana atau karena alasan lain,” ujarnya. “Saya selalu menganggapnya sebagai kehormatan tinggi dan hak istimewa untuk menjadi dokter seseorang – lebih penting dari apa pun.”

Dukungan untuk para dokter membuat banyak mantan pasiennya kewalahan setelah mendengar berita itu.

“Dia benar-benar pria yang luar biasa. Menjaga beberapa anggota keluarga saya dan saya sendiri selama perawatan kanker,” tulis seorang wanita melalui Facebook.

Facebook Comments