Rela Membuang Gelar Kerajaan Dan Bangsawan Menjadi Orang Biasa demi Cinta, Baca Lengkap disini

0
70
Rela Membuang Gelar Kerajaan Dan Bangsawan Menjadi Orang Biasa demi Cinta, Baca Lengkap disini
Rela Membuang Gelar Kerajaan Dan Bangsawan Menjadi Orang Biasa demi Cinta, Baca Lengkap disini

Cinta tidak membuat mereka takut kehilangan gelar bangsawan, memilih cinta dan menjadi orang biasa. Bandar Togel Online Terbesar dan Terpercaya Semar4d 2021

Agar selalu bisa hidup bersama kekasihnya, putra-putri raja ini rela ‘menghapus’ darah biru mereka.

Seolah hanya cerita dalam dongeng, di dunia nyata ada cerita.

Para putri dan pangeran itu jatuh cinta pada rakyat jelata. Agen Togel Terbaik Di Indonesia 2021 JituSeratus

Bukan harta dan tahta yang membuat mereka jatuh cinta, tapi dengan hati yang tulus.

Dilema martabat dan cinta adalah topik cerita dan plot buku yang tak terhitung jumlahnya.

Mereka menemukan keberanian untuk membuat salah satu keputusan tersulit dalam hidup mereka.

Siapa yang rela meninggalkan kehidupan yang diimpikan jutaan orang demi seorang kekasih?

Iklan oleh

  1. Pangeran Philip

Pangeran Philip tidak menikah dengan orang biasa, dia menikahi Ratu Elizabeth II.

Namun, mengutip informasi dari Bright Side, Pangeran Philip sebenarnya lahir dari keturunan bangsawan Yunani dan Denmark.

Namun, atas nama cinta, ia melepaskan haknya atas takhta Yunani dan Denmark dan mengambil nama keluarga ibunya, Mountbatten. Situs Bandar Togel Seratus Terbesar Di Indonesia

Dia harus menjadi warga negara Inggris dan melepaskan gelarnya sendiri.

  1. Raja Edward VIII

Raja Edward VIII (© Courtesy Everett Collection / East News, foto diambil dari Bright Side)

Kisah Raja Edward VIII, paman Ratu Elizabeth II, mungkin yang paling terkenal.

Pada tahun 1930, Edward bertemu dengan seorang aktris Amerika, Wallis Simpson.

Pada saat hubungan mereka dimulai, Wallis sudah bercerai dua kali.

Ketika Edward diproklamasikan sebagai raja, dia harus memilih antara mahkota dan cinta.

Pada tahun 1936, Edward turun tahta dan berbicara kepada bangsa melalui siaran radio.

“Saya merasa tidak mungkin memikul beban tanggung jawab yang berat dan menjalankan tugas saya sebagai raja seperti yang saya inginkan, tanpa bantuan dan dukungan dari wanita yang saya cintai.”

  1. Putri Mako Jepang

Putri Mako dan Kei Komuro (nydailynews.com)
Mako, Putri Jepang, baru saja menikah dengan kekasih kuliahnya, Kei Komuro.

Pasangan ini pertama kali bertemu pada tahun 2012 di perguruan tinggi.

Pada 2017, mereka bertunangan dan memulai persiapan pernikahan.

Kisah itu digelapkan oleh fakta bahwa Kei Komuro adalah orang biasa.

Dan menurut hukum Jepang, ketika seorang wakil bangsawan menikah dengan orang biasa, dia harus melepaskan gelarnya.

Meskipun tidak ada hukum seperti itu untuk bangsawan pria.

Mako tidak hanya menyerahkan gelarnya, tetapi dia juga menolak $ 1 juta, yang secara tradisional diberikan kepada seorang wanita kerajaan yang meninggalkan keluarga.

  1. Ubolratana, Putri Thailand

Mirip dengan Putri Jepang, Ubolratana, Putri Thailand, juga melepaskan status kerajaannya dengan menikahi orang biasa.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Ubolratana menikahi suaminya, Peter Ladd Jensen dari Amerika, pada tahun 1972.

Pada tahun 1998, pasangan itu putus, tetapi sang putri tidak mendapatkan kembali gelarnya.

Sekarang dikenal sebagai “Tunkramom Ying,” yang berarti “putri dari ratu bupati.”

Secara teknis, dia diperlakukan seperti bangsawan, tetapi dia tidak dilindungi oleh undang-undang lese-majeste Thailand.

Yang melarang menyinggung martabat keluarga kerajaan.

  1. Pangeran Harry

Meghan Markle dan Pangeran Harry telah mengumumkan jenis kelamin anak kedua mereka. (YouTube CBS)

Mungkin ini yang paling banyak dibicarakan dalam berita.

Diskusi seputar keputusan Pangeran Harry dan Meghan Markle untuk mundur dari tugas kerajaan mereka memanas dan berjalan lama.

Namun, dalam salah satu wawancaranya, Harry sendiri menceritakan bahwa alasan dia memutuskan untuk melepaskan gelarnya adalah karena keluarganya.

Saat hamil, Meghan mengalami masalah kesehatan mental.

Dan, menurut Harry, setelah putra mereka, Archie, lahir, mereka memutuskan untuk mengambil langkah mundur untuk fokus hanya pada Meghan dan kesejahteraan anak mereka.

Facebook Comments