Musibah Dijadikan Ladang duit, Youtuber ini Membuat Prank Virus Corona

0
525
Musibah Dijadikan Ladang duit, Youtuber ini Membuat Prank Virus Corona
Musibah Dijadikan Ladang duit, Youtuber ini Membuat Prank Virus Corona

Bencana itu berubah menjadi ladang uang

Virus Corona masih menjadi diskusi serius di seluruh dunia. Tercatat, hingga Senin (02/10/2020), sudah ada 1.013 orang meninggal dunia akibat virus ini. Selain itu, 42.763 orang terinfeksi dan 3.946 disembuhkan. Data ini tentu saja masih memprihatinkan. Apalagi, belakangan ini topeng itu sulit ditemukan dan harganya naik drastis. Ovobetting

Ironisnya, masih ada orang yang tidak memiliki empati terhadap epidemi ini. Selain komik Coki Pardede yang membuat lelucon tentang virus Corona, ada juga YouTuber dari Filipina yang menjadikan wabah ini sebagai konten. Dia malah menjadikan wabah ini sebagai bahan iseng untuk lucu. Situs Betting Terpercaya

Pria bernama Maron De Vera adalah YouTuber yang dikenal sebagai Uragon Vlogger. Baru-baru ini, ia membuat konten iseng yang berpura-pura terinfeksi virus Corona. Tindakan ini ia lakukan di sebuah mal di kota Legazpi. Pria berusia 43 tahun itu awalnya terlihat santai saat berada di depan mal. Dia memakai kemeja putih, celana hitam, dan juga topeng.

Tapi, tiba-tiba dia jatuh dan tersentak. Ini membuat banyak orang berkerumun karena mereka penasaran dengan apa yang terjadi pada lelaki itu. Mereka mengira dia terserang virus Corona, karena di media sosial sebuah video viral menunjukkan korban virus Corona tiba-tiba pingsan. Tak lama kemudian, Maron bangkit seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Dia juga melakukan gerakan peregangan untuk membuktikan bahwa dia baik-baik saja. Tentu saja, orang-orang di dekatnya kesal karena hanya diganggu. Tapi, mereka tidak banyak protes dan segera berlalu. Namun, ini tidak terjadi dengan netizen. Setelah diunggah ke YouTube, video tersebut langsung menuai kritik dan penistaan. Tidak ada yang menertawakan tindakan isengnya. Situs Poker IDN Terbaru 2020

Netizen bahkan meminta polisi turun tangan untuk menangkap YouTuber ini, karena menyebabkan keresahan publik. Hingga akhirnya, Maron juga membuat video klarifikasi yang berisi permintaan maaf. Dia mengaku telah melakukan kesalahan dan tidak berharap bahwa kontennya akan dihujat seperti itu.

Saya membuat kesalahan dan sekarang saya merasa takut karena saya tidak berharap akan mengalami banyak masalah. Saya harap Anda bisa memaafkan saya. Ini belajar untuk saya dan untuk manajemen mal, saya harap Anda bisa memaafkan saya, “katanya.

Untungnya, polisi tidak menindaklanjuti kasus ini, karena mal tidak mengajukan gugatan setelah melihat video permintaan maaf. Jika mal melaporkan, Maron sekarang di balik jeruji besi. Karena itu, polisi mengingatkan Maron untuk tidak membuat video sensasional lagi demi popularitas di media sosial.

Banyak konten pembuat hari ini yang mungkin telah meluap kreativitas, jadi tidak perlu berpikir jauh. Mereka tidak memikirkan bagaimana dampak konten pada audiens. Yang penting adalah banyak menonton, dan adsense mengalir dengan bebas. Menurut Anda apa hukuman yang harus dijatuhkan kepada para pencipta seperti ini?

Facebook Comments