Viral,TikTok Cash Cukup Nonton Video Tiktok Bisa Dapatkan Uang, Namun Sudah Di Blokir Kominfo

0
185
Viral,TikTok Cash Cukup Nonton Video Tiktok Bisa Dapatkan Uang, Namun Sudah Di Blokir Kominfo
Viral,TikTok Cash Cukup Nonton Video Tiktok Bisa Dapatkan Uang, Namun Sudah Di Blokir Kominfo

TikTok Cash, situs yang heboh karena mengklaim bisa menghasilkan uang hanya dengan menonton video, kini diblokir oleh Kominfo. Simak fakta selengkapnya! Link Altenatif Daftar JituSeratus 2021

Situs TikTok Cash membuat keributan di dunia maya.

Kabarnya, TikTok Cash bisa menghasilkan uang dengan cara yang mudah dan simpel.

Tersebarnya kabar ini membuat banyak orang curiga.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) segera bertindak cepat mengawasi TikTok Cash (Tiktokcash).

Platform ini menjanjikan uang setelah menonton video di TikTok.

Secara detail, TikTok Cash merupakan situs yang diduga menawarkan investasi curang.

Para penggunanya hanya perlu mengikuti akun tersebut, menyukai, dan menonton video TikTok. Link alternatif Ngamen jitu togel 2021

Kemudian hasil dari tugas tersebut di-screenshot untuk mendapatkan keuntungan berupa saldo yang dicairkan ke rekening bank pengguna.

Sebelum bisa meraup untung dari platform tersebut, pengguna TikTok harus membayar biaya keanggotaan terlebih dahulu.

Usai mencuat di media sosial, TikTok Indonesia mengklarifikasi bahwa TikTok Cash bukanlah layanan yang disediakan oleh perusahaan teknologi asal China tersebut.

TikTok juga mengimbau kepada pengguna TikTok di tanah air agar tidak terbujuk untuk mengirimkan uang ke pengguna lain.

Head of Communication TikTok Indonesia, Catherine Siswoyo, membenarkan bahwa situs tersebut tidak berafiliasi dengan platform TikTok (apa itu Tiktok Cash). Bandar Slot online Terbaik 2021 Pasangslot

“Baru-baru ini, kami mengetahui bahwa ada situs web yang menggunakan nama TikTok dan meminta uang kepada pengguna.

Situs web ini sama sekali tidak berafiliasi dengan TikTok.

Kami tidak akan dan tidak pernah meminta uang dari Anda, “kata Catherine dikutip dari Antara, Rabu 10 Februari 2021.

TikTok meminta penggunanya untuk berhati-hati dengan penawaran semacam itu.

“TikTok berkomitmen untuk melindungi keamanan semua pengguna di komunitas kami.

Baru-baru ini, kami mengetahui bahwa ada situs web yang menggunakan nama TikTok dan meminta uang kepada pengguna.

Situs web, mitra, dan aktivitas ini sama sekali tidak berafiliasi dengan TikTok.

Kami tidak akan dan tidak pernah meminta uang dari Anda, “tulis TikTok di akun Instagram resminya.

Diblokir oleh pemerintah Kementerian Komunikasi dan Informatika menyatakan memblokir situs Tiktok Cash, yang menjanjikan uang setelah menonton video di platform TikTok.

“Kominfo sudah memblokir situs tiktokecash.com. Media sosial Tiktokcash juga sedang dalam proses pemblokiran,” kata juru bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika Dedy Permadi, dikutip dari Antara.

Kominfo mengatakan alasan pemblokiran itu adalah “transaksi elektronik yang melanggar hukum”.

Situs tiktokecash.com masih dapat diakses siang ini, pengelola situs dalam pemberitahuan yang muncul di halaman utama mengatakan mereka telah menerima “serangan / berita palsu” setelah mendapatkan popularitas.

Pengumuman tersebut, atas nama Tiktokcash Asia Pasifik, mengatakan pihaknya berkoordinasi dengan penegak hukum dalam kasus ini.

Situs Tiktokcash menawarkan sejumlah uang kepada pengguna setelah menonton video di platform video pendek TikTok.

Situs tersebut mengklaim sebagai platform “yang menghubungkan pengguna Tiktok dengan ekonomi internet selebriti”.

Sebelum mendapatkan uang, pengguna internet harus mendaftar di situs tersebut, termasuk mencantumkan nomor ponsel dan alamat email.

Tiktok Cash menawarkan paket keanggotaan seperti “pekerja tidak tetap” seharga Rp89.000 dengan masa berlaku delapan hari kepada “manajer umum” seharga Rp49.999.000 dengan masa berlaku 365 hari.

Belakangan ini, sebuah situs bernama TikTok Cash (Tiktokcash) menawarkan hadiah uang tunai setelah menonton video di TikTok menjadi perbincangan.

Kementerian Komunikasi dan Informatika mengklaim telah memblokir situs ini, namun situs ini masih bisa diakses.

Situs ini berjanji akan dihadiahi uang dengan mengikuti akun, memberi suka, dan menonton video TikTok berjudul Apa itu Tiktok Tunai.

Kemudian, situs ini meminta bukti screenshot (screenshot) agar korban dapat mencairkan hadiah uang tersebut.

Namun, pengguna TikTok harus membayar biaya keanggotaan sebelum bisa meraup untung.

TikTok Indonesia telah mengklarifikasi bahwa TikTok Cash tidak ada hubungannya dengan mereka.

“Baru-baru ini kami mengetahui bahwa ada situs yang menggunakan nama TikTok dan meminta uang dari pengguna. Situs ini sama sekali tidak berafiliasi dengan TikTok. Kami tidak akan dan tidak pernah meminta uang dari Anda,” kata Catherine, Rabu (10/9). 2/2021), dikutip dari Antara.

Perusahaan teknologi asal China tersebut juga mengimbau kepada pengguna TikTok di Indonesia agar tidak tergoda untuk mengirimkan uang kepada pengguna lain.

“TikTok berkomitmen untuk melindungi keamanan semua pengguna di komunitas kami. Baru-baru ini, kami mengetahui bahwa ada situs web yang menggunakan nama TikTok dan meminta uang dari pengguna. Situs web, mitra, dan aktivitas ini sama sekali tidak berafiliasi dengan TikTok. Kami tidak akan dan tidak pernah meminta uang dari kamu, “tulis TikTok di akun Instagram resminya.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengklaim telah memblokir situs Tiktok Cash

“Kominfo telah memblokir situs tiktokecash.com. Media sosial Tiktokcash juga sedang dalam proses pemblokiran,” kata juru bicara Kominfo Dedy Permadi, dikutip dari Antara.

Kominfo mengatakan mereka memblokir TikTok Cash karena “transaksi elektronik ilegal”.

Sayangnya, situs tiktokecash.com masih bisa diakses hingga berita ini ditulis.

Sementara itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengaku telah mengawasi situs TikTok Cash

Situs Tiktokcash menawarkan sejumlah uang kepada pengguna setelah menonton video di platform video pendek TikTok.

TikTok Cash mengklaim platform mereka “menghubungkan pengguna Tiktok ke ekonomi internet selebriti”.

Sebelum mendapatkan uang, pengguna internet harus mendaftar di situs. Situs tersebut, antara lain, meminta untuk mencantumkan nomor ponsel dan alamat email.

Tiktok Cash menawarkan paket keanggotaan, dari status “magang” hingga “manajer”. Misalnya, paket “Pekerja Sementara” meminta harga jual Rp 89.000 selama 8 hari. Sedangkan paket “Group leader” meminta Rp1,6 juta untuk pemakaian 1 tahun.

Facebook Comments