Niat Belanja Tv Dengan Transaksi Online, Pria ini Kaget Yang Datang Hanya Sepucuk Surat dengan Isi yang Buat Emosi

0
100
Niat Belanja Tv Dengan Transaksi Online, Pria ini Kaget Yang Datang Hanya Sepucuk Surat dengan Isi yang Buat Emosi
Niat Belanja Tv Dengan Transaksi Online, Pria ini Kaget Yang Datang Hanya Sepucuk Surat dengan Isi yang Buat Emosi

Seorang pria di Singapura benar-benar kesal setelah membeli tv online dengan harga murah.

Alih-alih mendapatkan TV, barang yang datang adalah surat dengan pesan yang mengejutkannya. Link alternatif Login Daftar Bagong4d 2021

Pria bernama Cris Ng mengatakan isi surat itu tidak jelas.

Meluncurkan Coconuts Singapore pada Selasa (16/2/2021), Cris Ng mengaku membeli Smart TV Xiaomi seharga 300 dolar Singapura (Rp 3,22 juta).

Ilustrasi ruang menonton tv (TRIBUNSOLO.COM/CHRYSNHA PRADIPHA)
Namun, Ng malah menerima surat dari penjual yang mengatakan bahwa dia tidak dapat mengirimkan barang karena masalah logistik, dan memberikan instruksi pengembalian yang tidak jelas kepada Lazada.

“Saya pesan tv Xiaomi dari Lazada, yang saya dapat hanya surat dari penjualnya,” kata Ng.

“Saya akan lapor polisi karena penipuan. Saya tidak akan pernah berbelanja di Lazada lagi,” keluhnya.

Baca Juga: VIRAL Indra Budiman, Pria Asal Lombok, Nikahi Orang Asing Prancis, Beri Lumpang Batu dan Teko

Pesanan itu akhirnya dibatalkan, dan surat itu berharap Ng hidup bahagia.

“Silahkan hubungi customer service, jika menerima surat ini anda belum menerima barang dalam 3 hari, mungkin pesanan terlalu banyak sehingga logistik tersendat, atau gudang lain tidak bisa mengirimkan barang,” tulis surat tersebut.

“Tapi tunggu 3 hari, hubungi konsultasi layanan pelanggan di bagian belakang halaman untuk mengajukan pengembalian dana.”

“Terima kasih atas dukungan Anda, diskon ini sudah berakhir, semoga hidup bahagia.” Link alternatif Ngamentogel 2021

Ng kemudian mengklaim Lazada tidak membantunya dan layanan pelanggan tidak menawarkan pengembalian uang.

Ia mencoba menghubungi Lazada kembali pada Selasa (16/2/2021) melalui telepon dan email, namun tidak berhasil.

“Agen itu tidak memberi saya jawaban, dan ya, agen itu dengan cepat menutup percakapan.”

“Sekali lagi pengembalian uang ditolak meski mereka mengaku ada departemen lain yang menanganinya,” imbuhnya.

Setelah cerita Cris Ng menjadi viral, perwakilan Lazada menghubunginya dengan mengatakan mereka telah memblokir penjual dan membantunya mendapatkan uangnya lagi.

“Kami menyesal pelanggan memiliki pengalaman berbelanja yang buruk dan sedang menyelidiki masalah ini dengan segera.”

“Kami telah mengambil beberapa langkah termasuk segera memblokir penjual, mempercepat pengembalian dana, dan dengan senang hati kami laporkan bahwa masalah tersebut telah teratasi,” kata Lazada.

SHOCK, Wanita Beli Bendera Secara Online Bukan Menerima ‘Hadiah’, Terselip Hasil Uji Usap Covid-19 Bekas Agen togel terpercaya Perkasa Jitu 2021

Seorang wanita memesan bendera secara online dan mendapat kejutan.

Tak hanya berisi bendera, wanita ini juga mendapat benda-benda yang seharusnya tidak disebarluaskan.

Dalam paket itu juga ditemukan tes usap Covid-19 milik seseorang.

Wanita asal Illinois, negara bagian Amerika Serikat bernama Andrea Ellis, sedang berada di rumah bibinya di Est Moline, barat laut Illinois.

Saat itu, Ellis sedang membungkus kado Natal.

Ilustrasi wanita yang sedang diuji untuk penyeka (BreakingnewsToday.co.uk)
Namun ia terkejut dengan isi amplop lembut yang berisi bendera tersebut.

Ia rupanya memesan paket tersebut beberapa minggu lalu dari e-commerce Kohl.

Saya mencabut benderanya dan memberi tahu bibi saya: Lihat betapa lucunya ini, katanya kepada TVNZ, Selasa (22/12/2020).

Tak hanya bendera, ia juga mendapat benda lain yang membuatnya terkejut.

“Aku membuka slip pengepakan dan kemudian melihat sesuatu yang lebih dalam di dalam amplop dan mengeluarkannya,” kata Ellis.

“Itu adalah kantong biohazard berisi spesimen uji Covid-19 milik seseorang,” jelasnya.

Mengetahui hal tersebut, dia langsung menghubungi polisi.

Ilustrasi usap uji Covid-19. (Horth Rasur melalui Kompas.com)
Saat itu, kantor berita The Associated Press menghubungi Ellis tetapi tidak ada jawaban.

Ini karena Ellis melaporkan temuannya ke polisi.

Kemudian masalah ini dibawa ke dinas kesehatan daerah.

Hal tersebut diungkapkan langsung oleh Kepala Polisi East Moline, Jeff Ramsey.

Janet Hill, kepala operasi di Departemen Kesehatan Kota Pulau Rock, mengatakan kepada AP bahwa dia telah membawa kantong biohazard selama akhir pekan.

Kantong berisi tes usap hidung bekas dan identitas seseorang dari Virginia.

Pihaknya kemudian mencari tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Ini juga akan menghubungi pejabat kesehatan Virginia dan mencoba untuk menentukan apakah spesimen tersebut masih dapat hidup.

Ilustrasi kurir yang membawa paket (premiermessengerltd.com)
“Aku belum pernah mendengar yang seperti ini,” kata Hill.

“Saya ingin orang ini tahu bahwa tes Covid-19-nya belum diperiksa,” lanjutnya.

Pihak e-commerce Kohl’s, yang berlokasi di Wisconsin, membuat pernyataan pada hari Senin.

Mereka meminta maaf atas “pengalaman yang sangat tidak biasa dan tidak bisa dijelaskan.”

Kohl juga mengatakan bahwa Ellis memesan barang langsung dari vendor kapal di luar perusahaan dan tidak langsung dari retail chain.

Perusahaan mengatakan sedang melakukan penyelidikan sendiri.

Namun, mereka enggan memberikan informasi lebih lanjut, termasuk nama vendornya

Facebook Comments