Berbagai Reaksi Orang Kaya Dunia Hadapi Virus Corona

1
443
Berbagai Reaksi Orang Kaya Dunia Hadapi Virus Corona
Berbagai Reaksi Orang Kaya Dunia Hadapi Virus Corona

Virus korona yang endemik di seluruh dunia di dunia, menuai keuntungan internasional. Alasannya, virus ini menimbulkan tulah rambut siapa pun. Virus ini memiliki dampak global, tidak terduga dalam hal kesehatan. Ovopoker

Kondisi ini menuai bagaimana orang terkaya di dunia. Mereka bersedia menyumbangkan aset mereka ke area yang ditransfer oleh Corona Virus. Bill Gates bersama istrinya misalnya. Dia menyumbang USD 100 juta atau Rp 1,45 triliun untuk mengobati dan mengisolasi hasil virus.

Jack Ma juga menyumbang USD 14 juta atau Rp. 208 miliar melalui yayasannya, untuk membantu membuat vaksin dan akan menyumbangkan 500 ribu test kit dan satu juta topeng ke Amerika Serikat.

Ada juga Brian Chesky, CEO Airbnb yang setuju bahwa semua pelanggan dapat mengembalikan pesanan dan masih mendapatkan uang kembali.

Citadel, sebuah perusahaan yang dimiliki oleh Ken Griffin, mengumumkan bahwa mereka akan menyumbangkan USD 7,5 juta (Rp 111 miliar) ke salah satu provinsi terburuk di Cina. Situs Betting Terpercaya

Ted Leonsis, pemilik NBA’s Wizard, NHL’s Capitals, Washington Mystics dari WNBA, Arena Sepakbola dan tim Arena Capital One di Washington DC, siap untuk membayar 500 pekerja paruh waktu yang akan bekerja pada akhir Maret untuk memesan tempat yang tertutup.

Selain menyumbang, berikut reaksi dari orang-orang terkaya di dunia dalam berurusan dengan Corona, seperti dilansir Forbes, Senin (16/3/2020).

Vincent Bollore, CEO Bollore Group of France, mengaku tidak terlalu khawatir tentang Corona Virus yang dapat berdampak pada perusahaannya.

“Bisnis kami sudah ada sejak 1822. Kami telah melalui revolusi, dua perang dunia dan sebagainya. Jadi kami harus menyesuaikan,” katanya.

Steve Sarowitz, pendiri dan kepala perusahaan penggajian Paylocity, mengatakan ia akan memenangkan perjalanan bersama keluarga.

Virus corona itu tragis, ada juga sisi positifnya. Yang paling penting, ini menunjukkan bagaimana kita semua saling berhubungan dan kita semua harus saling bergantung dan bekerja sama untuk memperjuangkannya. Dengan lebih sedikit perjalanan, keluarga akan menghabiskan lebih banyak waktu di rumah bersama, “jelasnya. Situs IDN Poker Terbaru 2020

Dia menerima sambutan pribadi yang senang mendapatkan kelonggaran dari jadwal perjalanan yang padat dan mendapatkan kesempatan untuk menghabiskan lebih banyak waktu di rumah bersama anak-anak.

“Akhirnya, bencana alam seperti epidemi dan gempa bumi memiliki kecenderungan untuk meningkatkan kepercayaan kita kepada Tuhan dan membantu kita melarikan diri dari materialisme yang telah kita kunci,” lanjutnya.

John Pritzker, pendiri dan CEO Geolo Capital, yang berinvestasi saat ini menyediakan tujuh hotel di seluruh Amerika Serikat.

Pritzker mengatakan, fokus utama dan perhatian adalah prioritas perawatan sosial dan kesehatan dan sistem perawatan kesehatan dalam menangani pandemi, yang menerima perawatan, dan lainnya.

“Aku juga khawatir tentang implikasi pasca-pandemi. Kebangkrutan, kehilangan pekerjaan, persetujuan kekayaan yang lebih besar. Mudah menjadi dystopian. Jadi aku lebih suka melihat diriku terhubung ke lagu ‘Ac-Cent-Tchu-Ate the Positive!,” dia telah menyatakan.

Eric Yuan

Eric Yuan, pendiri perusahaan konferensi, Zoom, memutuskan untuk membuat layanan gratis untuk penggunaan tanpa batas di wilayah pengeluaran pandemi, Cina. Selanjutnya di Italia dan di seluruh Amerika Serikat.

“Saya memberi tahu tim tentang krisis seperti ini, jangan gunakan peluang untuk pemasaran atau penjualan. Mari fokus pada pelanggan kami,” kata Yuan.

“Jika Anda memanfaatkan peluang untuk mendapatkan uang, saya pikir ini adalah budaya yang menantang,” lanjutnya.

Jim McKelvey, salah satu pendiri dan anggota Dewan Square, mengatakan bahwa dia baru saja menyetujui perjalanan ke Italia dan tinggal di rumah.

“Kami mengundang anggota keluarga yang lebih tua untuk tinggal bersama kami di St. Louis. St. Louis memiliki salah satu sistem perawatan kesehatan terbaik di Amerika Serikat. Jika terjadi krisis, ini adalah tujuan kami,” jelasnya.

“Saya khawatir orang tua dan orang miskin tidak akan bisa mendapatkan perawatan yang memadai,” katanya.

Mohammed Dewji

Mohammed Dewji, CEO MeTL Group of Tanzania, mengatakan untuk membatalkan semua rencana perjalanan yang ditujukan ke Eropa dan Amerika Serikat.

Kemudian bertemu dengan banyak orang, menunda pertemuan di semua pertemuan, forum dan pertemuan besar di negara-negara yang mengadakan pembicaraan.

“Perhatian utama saya adalah mata pencaharian masyarakat. Saya benar-benar berdoa agar virus ini mengandung kita sehingga kita memiliki lebih sedikit kematian, lebih sedikit infeksi dan pemulihan lebih cepat.” ,” dia berkata.

Herbert Wertheim, Pendiri Brain Power Inc., mengatakan ia berencana untuk berlayar menggunakan Dunia, kapal mewah terbesar di dunia, tetapi pelayarannya didukung.

“Perasaan saya adalah saya tidak menganggapnya sebagai ekonomi yang menakutkan dan rumit untuk apa yang telah dilakukan, tetapi saya tidak takut dengan kesehatan pribadi saya,” katanya.

Facebook Comments

1 COMMENT

Comments are closed.